Neil Osmond, Ahli Teknologi dan Pendiri dari earthware.co.uk, mengeksplorasi lima tren masa depan bidang digitial farmasi. Manusia dan teknologi digital harus bekerja sama untuk memberi manfaat bagi para profesional perawatan kesehatan dan pasien.

Setelah bertahun-tahun muncul teknologi digital (atau multisaluran) menjadi hal utama dari aktivitas pemasaran di bidang farmasi, dalam beberapa bulan terakhir saya telah melihat ini mulai berubah, dan berubah cukup cepat.

“Namun, saya bukan pendukung digital yang menggantikan interaksi manusia tetapi menggabungkan manusia dan digital bersama-sama untuk menciptakan pengalaman yang mulus bagi para profesional perawatan kesehatan dan pasien.” ujar Neil dikutip dari pharmafield (17/12/2020).

“Kami memahami bagaimana digital semakin meningkat di mana proposisi merek dan pengalaman pelanggan bertemu” lanjut Neil.

“Tapi kenapa sekarang? Saya ingin tahu apakah kita sedang mencapai titik di mana jumlah milenial yang menduduki posisi berpengaruh di perusahaan farmasi telah mencapai ‘titik kritis’. Mungkin para digital natives ini menggantikan figur-figur mapan (yang pernah saya dengar pernah digambarkan menderita kondisi yang dikenal sebagai ‘FOBO’ – the Fear of Being Outdated).” jelasnya.

Digital semakin menjadi tempat di mana proposisi merek dan pengalaman pelanggan bertemu. Mungkin tema beberapa tahun ke depan adalah kesenjangan yang muncul antara mereka yang ‘mendapatkannya’ dan mencuri keunggulan kompetitif, dan mereka yang tidak.

1) Lebih sedikit multisaluran, atau bahkan omnichannel, pengalaman pelanggan yang lebih terintegrasi

Kami selalu mendengar bahwa Amazon, Google, dll. Akan memasuki pasar perawatan kesehatan dan mengubahnya selamanya. Siapa yang tahu apakah itu benar, tetapi saya percaya pertahanan terbaik adalah bagi perusahaan farmasi untuk menyaring apa yang membuat organisasi ini populer dan menjadikannya inti dari proposisi nilai mereka.

Hal ini semakin berarti menggabungkan wawasan dari dunia nyata, pembelajaran mesin, dan kecerdasan buatan untuk memberikan pengalaman yang dipersonalisasi bagi profesional perawatan kesehatan yang menyesuaikan pengalaman pasien mereka dari pra-diagnosis hingga pemulihan atau pengelolaan penyakit kronis.

2) Lebih sedikit tentang saluran, lebih banyak tentang konten yang ditargetkan

Tidak ada yang baru tentang ini, saya masih melihatnya dilakukan dengan sangat buruk dan begitu sering terjadi. Sebagian besar situs web merek terlihat seperti tim merek lintas fungsi telah mengambil konten yang ada, menambahkan sedikit, dan membuangnya ke situs web – lebih mudah untuk disetujui, lebih sulit bagi pengguna!

Di dunia nyata, Profesi Kesehatan dan pasien menginginkan jawaban atas pertanyaan spesifik mereka menggunakan kata-kata sesedikit mungkin dan lebih disukai melalui video, visual interaktif, dan chatbot. Mereka tidak ingin pesan promosi, navigasi yang sulit, dan info penting disembunyikan di Ringkasan Karakteristik Produk.

Jawab pertanyaan mereka terlebih dahulu dan mungkin kemudian mereka tertarik dengan apa lagi yang Anda katakan.

3) Kurang tentang keputusan waktu dan lebih banyak tentang riwayat pengobatan pasien

Begitu banyak waktu, energi, dan upaya kita yang digunakan untuk memengaruhi titik keputusan di mana Profesi Kesehatan menulis resep. Ini adalah permainan zero-sum – Anda melawan pesaing Anda – baik Anda menang atau mereka menang. Kami berbicara tentang perjalanan pasien (riwayat pengobatan), tetapi sangat sedikit dari anggaran promosi yang tampaknya diarahkan ke pengalaman hidup 24/7 dari pasien nyata.

Apakah kami benar-benar yakin bahwa faktor utama dalam keputusan peresepan adalah apa yang mereka dengar dari tenaga kefarmasian di apotek? Bagaimana jika Profesi Kesehatan lebih dipengaruhi oleh pengalaman hidup pasien mereka? Tentunya kami harus menemukan cara untuk membantu Profesi Kesehatan menciptakan pengalaman 24/7 yang positif untuk semua jenis pasien yang menggunakan obat-obatan Anda, dan cara yang jelas untuk melakukannya adalah secara digital.

4) Kurang tentang rasional, klinis dan data dan lebih banyak tentang emosi, pengalaman dan perilaku

Jika kita bahkan setengah percaya pepatah bahwa ‘orang membeli berdasarkan emosi dan membenarkan dengan logika’ maka argumen rasional keamanan, kemanjuran dan tolerabilitas, satu merek versus merek lainnya, tidak akan pernah sepenuhnya membuka motivasi untuk keputusan yang diresepkan.

Istri saya adalah seorang perawat praktik dan percakapan lima menit dengannya tentang bagaimana segala sesuatunya bekerja di dunia nyata praktik klinis sering kali memberikan perspektif yang sehat tentang hal ini.

Anda mungkin menggunakan Uber atau Amazon, bukan karena Anda menyukai etika atau perilaku pajak mereka, tetapi karena lebih mudah, lebih baik, dan lebih cepat dengan penghematan biaya yang lebih merupakan bonus tambahan.

5) Lebih sedikit tentang menghabiskan anggaran, lebih banyak tentang memaksimalkan hasil

Meskipun beberapa tim merek akan mengakui hal ini, pengalaman kami adalah bahwa ketika mengalokasikan anggaran pemasaran dalam aset digital, ini lebih merupakan pembelanjaan daripada investasi. Ini mungkin karena menghitung dampaknya, dan karena itu titik impasnya, menantang.

Namun, baru-baru ini saya melihat beberapa penelitian yang mencoba menilai setiap aktivitas promosi, termasuk digital, dibandingkan dengan nilai kontak perwakilan.

Sementara penuh dengan tantangan, setidaknya kita mungkin memasuki era di mana pemasar menuntut hasil dan pengembalian daripada berdetak kotak dan menciptakan gimmick digital.

Sumber :

The five trends of a digital pharma future https://pharmafield.co.uk/in_depth/the-five-trends-of-a-digital-pharma-future/

By farmasi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *